Apa Itu Cache

Apa Itu Cache

Bagi pengguna internet pasti tidak asing dengan istilah cache. Cache memiliki pengaruh yang sangat besar dalam menunjang aktifitas kita dalam berselancar di dunia maya. Dengan bantuan cache, kecepatan memuat data dalam sebuah halaman web menjadi lebih cepat. Meskipun kita hampir setiap hari menggunakan cache, banyak dari kita yang belum mengerti apa cache itu sebenarnya dan bagaimana cara kerjanya.

Dalam artikel kali ini kami akan membahas tentang apa itu cache, jenis-jenis cachem dan bagaimana cara kerja caching.

Apa itu cache

Website umumnya dilihat ratusan, ribuan, atau kadang-kadang bahkan jutaan kali per bulan. Biasanya, setiap kali browser meminta halaman web, server harus melakukan banyak perhitungan yang rumit dan proses ini memakan waktu.

Ini dilakukan karena website akan mengambil posting terbaru, menghasilkan header dan footer, menemukan widget sidebar situs kamu, dan sebagainya.
Namun, dalam banyak kasus, hasil dari semua perhitungan ini akan persis sama. Bukankah hebat jika kita dapat membuat server mengingat hasil akhir, bukannya memproses setiap permintaan secara terpisah? Nah, inilah yang dilakukan caching.

Cache dapat diartikan sebagai sebuah kegiatan dimana kamu menggunakan kembali data dari permintaan sebelumnya dengan tujuan mempercepat permintaan di waktu yang akan datang.

Cara kerja caching



Cara yang paling mudah untuk memahami proses caching adalah dengan melihat cara sebuah page disajikan. Katakanlah kamu memiliki blog dan caching aktif di blog kamu.
Pertama kali seseorang mengunjungi homepage kamu, mereka menerima page dengan cara biasa: Permintaan diterima, diproses di server, dan halaman web yang dihasilkan untuk ditampilkan diubah menjadi file HTML dan dikirim ke browser web pengunjung website.

Karena caching diaktifkan, server menyimpan file HTML ini – biasanya dalam random access memory (atau RAM), yang sangat cepat.
Saat berikutnya kamu, atau siapa pun, membuka kembali atau mengunjungi homepage website kamu, server tidak perlu melakukan pemrosesan dan konversi ke HTML. Sebaliknya, mereka hanya akan mengirimkan file HTML yang sudah disiapkan ke browser.

Jenis-jenis caching

Secara luas, ada dua jenis proses caching – server dan browser. Browser caching dilakukan di sisi client (user), sementara caching server dilakukan di server. Mari kita lihat perbedaan di antara keduanya.

Client-side caching

Client-side caching digunakan untuk menyimpan file data yang bisa berguna untuk penggunanya di computer personal mereka. Meskipun ada banyak jenis client-side caching yang bisa dibahas, salah satu jenis client-side caching yang paling familiar dan sering dibicarakan adalah browser cache.

Browser cache

Kamu pasti memiliki website favorit yang sering kamu kunjungi. Browser cache membantu mempermudah dan membuat loading lebih cepat untuk kamu.
Dengan melakukan caching, kamu tidak perlu lagi melakukan request dan transmisi data untuk menampilkan website yang ingin kamu kunjungi di browser. Dengan caching, data-data yang dibutuhkan untuk menampilkan website yang ingin kamu kunjungi sudah ada di computer kamu.

Dengan begitu, website akan memiliki waktu loading yang lebih cepat dan data dari website dapat diakses secepat mungkin. Semua web browser dari Google Chrome sampai Firefox sudah melakukan browser caching.

Pengguna individual dapat mengubah setting-an di browser mereka untuk mengatur caching browsernya agar sesuai dengan kebutuhan dan keinginan kamu. File yang sudah di cache kemudian akan disimpan di computer kamu. Oleh karena itu, mereka bisa dihapus atau dikosongkan.

Server-side caching

Selain client-side caching, ada juga server-side caching. Dengan server-side caching, data di cache di server website. Data bisa di-cache kapan saja. Gambar dan file yang kamu lihat dari Internet juga akan ikut disimpan di server.

Client kemudian bisa mengakses informasi dengan lebih cepat dan ini tentunya akan meningkatkan dan memperbaiki user experience untuk mereka.

Database cache

Proses ini dapat dimasukkan dalam desain aplikasi web yang menghasilkan data di situs web dengan database. Ini digunakan untuk mencapai kinerja yang lebih baik dan skalabilitas yang lebih tinggi.

Caching database menyediakan berbagai keuntungan bagi web developer. Faktor yang paling penting adalah mengurangi akses disk, mengurangi pemanfaatan cpu, dan mempercepat waktu yang diperlukan untuk mengakses data.

Object cache

Dengan object caching, data objek dapat disimpan secara lokal sehingga tidak perlu diambil secara konstan untuk permintaan tambahan.

Dengan demikian, object cache membantu meningkatkan kecepatan dan kinerja aplikasi web. Objek adalah kumpulan data yang mencakup dokumen kata, video, atau gambar. Jika objek di-cache ketika pengguna meminta informasi, itu dapat ditransfer langsung dari cache lokal, daripada memintanya dari server.

Ini adalah manfaat utama dari object caching. Jika pengguna meminta data yang tidak berubah, mereka dapat mengaksesnya tanpa menggunakan server, membuat semuanya jauh lebih mudah, dan lebih cepat. Karena pengguna tersebut tidak dibiarkan menunggu konten dimuat, dan bandwidth tidak terbuang.

Opcode cache

Untuk meningkatkan kinerja PHP kamu perlu opcode cache. Cache opcode menyimpan salinan opcode PHP di memori server untuk kapan mereka bisa dibutuhkan nanti. Dengan melakukan ini, kamu mungkin bisa membantu meningkatkan kinerja PHP sebanyak 3 kali.

Opcode cache tidak memiliki efek samping sama sekali kecuali untuk penggunaan tambahan memori. Dengan demikian, mereka direkomendasikan untuk setiap dan semua environment produksi.

Opcode cache adalah salah satu cara yang fantastis untuk meningkatkan PHP kamu dan tentu saja merupakan extension yang layak untuk ditambahkan.
Ada sejumlah cache opcode yang berbeda. Yang pertama dikembangkan untuk PHP adalah Zend. Dimulai dengan versi 5.5, Zend sekarang disertakan dengan PHP secara default yang dikenal sebagai Zend Opcache.

Sebelum 5.5, sebagian besar situs menggunakan Alternative PHP Cache (APC). APC adalah cache PHP yang efektif, meskipun tidak memiliki beberapa manfaat yang disediakan oleh Zend.

The New Zend Opcache melewatkan fitur cache memori bersama kunci yang disediakan oleh APC. Dengan demikian, ekstensi APC baru yang disebut APCu dirilis hanya dengan cache memori untuk meningkatkan kinerja PHP.

Page cache

Page cache memiliki kemiripan dengan cache lain. Salah satu manfaat melakukan page cache adalah untuk meningkatkan kecepatan waktu loading sebuah halaman website untuk memberikan user experience yang lebih baik.

Page cache menyimpan halaman web lengkap untuk ditampilkan di lain waktu kepada pengunjung. Data ini disimpan dalam bagian RAM yang tidak terpakai dan dengan demikian tidak memiliki dampak nyata pada memori.

Bahkan, meskipun digunakan untuk menyimpan informasi ini, komputer mungkin masih mendaftarkan bagian memori komputer ini sebagai tersedia atau bahkan kosong. Jika data dibaca lagi nanti, itu akan dibaca dari cache ini yang sudah ada dalam memori.

Content Delivery Network (CDN) cache

CDN cache adalah bentuk penyimpanan data yang lebih luas. Dengan cache CDN, konten situs web statis ditambahkan ke server proxy yang didistribusikan secara global. Ini memungkinkan pengunjung kamu dari seluruh dunia untuk mengunduh konten situs kamu lebih cepat sehingga mempercepat waktu buka situs kamu.

Caching CDN juga membantu pemilik situs web mengurangi biaya, menghilangkan tekanan dari server asli, dan menempatkan fokus pada server lokal yang lebih kecil yang berlokasi secara global di mana pengunjung kamu dapat mengakses data secara lokal.





  • Share: